20130520-yunho-high-cut-juni-2013-03

Operasi gigi bagi sebagian orang bukan hal yang menakutkan atau malah biasa saja, karena memang sebenarnya biasa saja. Kebanyakan orang harus menjalaninya karena munculnya gigi geraham bungsu, ya walo ada yang bandel dan tidak.

Nah kebetulan, punya saya bandelnya minta ampun.  “bandel” yang baru ketahuan saat dibuka di TKP alias pas operasi dan akhirnya bikin saya tersiksa lahir batin selama 3 jam (saya yakin dokternya juga tersiksa juga deh).

Yup, operasi satu gigi geraham bungsu di kiri bawah aja bisa berlangsung 3 jam yang mana saya harus buka mulut alias mangap selama 3 jam. Hufft! 3 hours nightmare!

Mimpi buruk bangetlah buat saya yang ga suka ke dokter gigi padahal dari SD sampe mau 30 tahun gini urusannya gigi mulu. Apa mungkin karena rutin ke dokter gigi malah jadi trauma? Entahlah, pokoknya ga lantas jadi terbiasa gitu. Bayanganku tuh selalu “pasti nanti sakit”. Jadi lumayan tenang hanya ke dokter gigi langganan, kalo ke dia sih aku gak pernah mikir buruk karena penanganannya emang oke banget, bisa bikin rileks. Masalahnya untuk operasi gigi ini aku harus berurusan dengan dokter lain yang gak kukenal. Makin tegang kan jadinya. Tapi ternyata lumayanlah pas beberapa kali kontrol pra operasi karena kali ini aku ke rumah sakit khusus gigi dan mulut. Lihat banyak yang berseliweran jadi agak tenang gitu.

Tapi ya tapi tetep dong pas hari H operasi jadi nervous lagi…huhuhu~ Untung dokternya cakep macem wajah Turki gitu deh, lumayan bikin baper pastinya. Pas diterangin soal operasi bener-bener bikin aku gagal fokus hahaha~

Tapi eh tapi lagi….gantengnya si mas dokter ternyata ga lantas bikin saya tenang saat operasi, walo bagusnya sih dia nyuntiknya ga sakit untuk ukuran saya yang jiper ama jarum suntik. Karena begitu dokter nyayat gusiku ternyata tidak mudah. Pembicaraan 2 dokter yang mengoperasi kan kedengeran jadi aku tahu kalau ternyata tulang yang menjepit gigi harus dikurangi. Seiring waktu berlalu ternyata lagi akarnya panjang banget. Jadilah dokter harus mencoba segala cara mulai narik, nggoyang sampe mecah tu gigi tetep ga bergerak.

Sementara saia………makin stress.

Alhasil pake istirahat, jeda minum, di tengah pembedahan biar saya tenang. Lalu dibius lagi sama dokter ketiga yang datang belakangan (tampaknya dia dimintai tolong untuk membereskan). Alhamdulillah selang tidak berapa lama kemudian beres juga akhirnya.

Jadi teringat ketegangan selama berjam-jam itu bisa pecah juga pas pak dokter bilang “anaknya udah lahir, cowok” pas ngambil gigiku….wkwkwk~

Emang sih pak dokter itu tenang bgt, bahkan ikut menenangkanku, sementara lainnya panik n grusa-grusu. Ketenangan itu penting emang. Menjadi dokter gigi itu emang kudu bisa membuat pasiennya tenang karena hei….kau pikir semua orang tidak terintimidasi liat/denger suara bor gigi? apalagi pembedahan dengan jajaran pisau dan suntikan.

Lalu bagaimana hasilnya?

Pipi saia bengkak se-bola pingpong selama 3 hari.

Baru bisa buka mulut normal dan mengunyah nasi di hari ke-7 saat lepas jahitan. Belum lagi nyut-nyutan selama seminggu yang bener-bener bikin ga bisa tidur saking obat yang dikasih ga mempan. Ini udah hampir 2 minggu sejak operasi tapi juga masih nyut-nyutan.

Semoga segera selesai~ Fighting~~

Iklan